• News

    PTK




     
    A.PENDAHULUAN
    Kegiatan penelitian menjadi salah satu kompetensi yang harus dimiliki seorang guru yang profesional. Namun kenyataaan yang ada , guru jarang melakukan kegiatan yang satu ini. Bermacam alasan disampaikan seperti : kurang memiliki kemampuan meneliti/kurang pengalaman, keterbatasan waktu karena penelitian sering kali harus meninggalkan jam mengajar, penelitian membutuhkan dana yang besar, dan sebagainya. Kenyataan diatas rupanya menjadikan perhatian, sehingga akhirnya diciptakanlah formulasi penelitian yang sesuai untuk guru yakni Classroom Action Research atau yang lebih dikenal dengan Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Penelitian tersebut merupakan bagian dari penelitian tindakan (action research) yang mempertemukan antara pendekatan eksperimental dalam ilmu sosial dengan program tindakan sosial untuk memecahkan isu-isu pokok yang berkembang dimasyarakat. Esensi penelitian tindakan terletak pada adanya tindakan dalam situasi alami untuk memecahkan permasalahan-permasalahan praktis atau meningkatkan kualitas praktis (Nurul, 2003 : 54).
    Penelitian tindakan menutrut Kemmis (1994) mengemukakan bahwa Penelitian Tindakan merupakan suatu bentuk penelitian reflektif yang dilakukan oleh pelaku dalam masyarakat dan bertujuan untuk memperbaiki pekerjaannya, memahami pekerjaan itu sendiri serta situasi dimana pekerjaaan tersebut dilakukan. Sedangkan menurut Kurt Lewin penelitian tindakan merupakan suatu rangkaian langkah(a spiral steps) dimana setiap rangkaian langkah terdiri empat tahap seperti; perencanaan, tindakan, pengamatan, refleksi. Selanjutnya Natawijaya dkk mengemukakan bahwa penelitian tindakan merupakan suatu bentuk kajian yang bersifat reflektif oleh pelaku tindakan , yang dilakukan untuk meningkatkan kemantapan rasional dari tindakan-tindakan mereka dalam melaksanakan tugas, dalam memperdalam pemahaman tindakan-tindakan yang dilakukannya itu serta memperbaiki kondisi dimana praktek-praktek pembelajaran tersebut dilakukan. Dengan demikian Penelitian Tindakan Kelas merupakan studi sistematis terhadap praktek pembelajaran di kelas dengan tujuan untuk memperbaiki kualitas pembelajaran dan hasil belajar siswa dengan melakukan tindakan tersebut.

    B.TUJUAN PENELITIAN KELAS
    1. PTK merupakan upaya perbaikan, peningkatan dan perubahan kearah yang lebih baik sebagai upaya pemecahan masalah dalam praktek pembelajaran secara berkesinambungan.
    2. PTK merupakan salah satu langkah strategis guru untuk meningkatkan layanan kependidikan secara keseluruhan.
    3. PTK sebagai sarana pengembangan keterampilan guru yang bertolak dari kebutuhan untuk menanggulangi permasalahan pembelajaran yang dihadapi di kelas.
    4. PTK merupakan salah satu sarana untuk menumbuhkan budaya meneliti di kalangan guru.
    C. KARAKTERISTIK PTK
    Dibandingkan penelitian lain, penelitian tindakan kelas memiliki beberapa karakteristik yang membedakannya, yakni:
    1. Situasional, artinya kegiatan PTK berangkat dari permasalahan yang terjadi dalam tugas sehari-hari oleh guru sebagai pengelola program pembelajaran di kelas.
    2. kontekstual, artinya upaya pemecahan masalah baik yang berupa model atau prosedur tindakan tidak terlepas dari konteks (sosial,politik,budaya) dimana proses pembelajaran tersebut berlangsung.
    3. Kolaboratif, artinya PTK dilakukan dengan beberapa guru/teman sejawat baik di lingkungan sekolah maupun dilingkungan profesi(KKG/MGMP).
    4. Self-reflektive dan self-evaluative, dimana pelaksana dan pelaku tindakan melakukan refleksi da evaluasi diri terhadap hasil/perubahan yang dicapai, karena PTK memiliki langkah-langkah dalam suatu daur/siklus mulai : perencanaan,tindakan , pengamatan dan refleksi.
    5. Fleksibel, dalam arti PTK memberikan sedikit kelonggaran dalam pelaksanaan tanpa melanggar kaidah metodologi ilmiah. Contoh satu kelas yang di ajar sendiri.
    D. PROSDUR PENELITIAN TINDAKAN KELAS
    Prosedur pelakasanaan PTK mencakup : (1). Penetapan fokus masalah penelitian, (2). Perencanaan tindakan, (3). Pelaksanaan tindakan dan observasi, (4). Analisis dan refleksi, (5). Perencanaan dan tindak lanjut.
    1. Penetapan fokus masalah penelitian
    a. Ketika guru sedang atau telah melaksanakan pembelajaran, pasti pernah terbersit perasaan tidak puas terhadap praktek pembelajaran yang dilakukannya, bahwa masih ada sisi-sisi kelemahan dalam implementasi pembelajarannya
    b. Identufikasi masalah
    Bertolak dari adanya masalah maka guru dapat mengidentifikasi permasalahan, seperti misalnya:
    o Hasil rata-rata nilai geografi rendah.
    o Rendahnya minat siswa terhadap pelajaran geografi
    o Kurang adanya keterlibatan siswa secara aktif dalam roses pembelajaran
    o Kurangnya pemanfaatan media/alat peraga.
    c.Perumusan masalah
    Dari beberapa permasalahan yang timbul, perlu dilakukan pemilahan masalah dengan memperhatikan hal-hal sebagai berikut:
    o Masalah tersebut menunjukkan kesenjangan antara fakta/teori dengan kondisi ideal yang sebenaranya yang dihsdspi guru dalamproses pembelajaran.
    o Adanya kemungkinan dicarikan solusinya melalui tindakan yang konkrit yang dapat dilakukan guru jangan memilih masalah yang berada diluar kemampuan/kekuasaan guru untuk mengatasinya.
    o Masalah tersebut memungkinkan dicari faktor yang menimbulkannya yang dapat digunakan sebagai landasan untuk merumuslkan alternatif pemecahannya.
    o Pilih permasalahan yang dirasa penting serta melibatkan guru dalam aktivitas yang diprogramkan sekolah.
    o Tetapkan permasalahan yang skalanya cukup kecil dan terbatas.
    o Kaitksn PTK dengan prioritas yang ditetapkan dalam rencana pengembangan sekolah.
    Selanjutnya setelah menetapkan fokus permasalahan, maka perlu merumuskannya secara lebih jelas, spesifik dan operasional, yang akan membuka peluang guru untuk menetapkan tindakan perbaikan yang diperlukan.
    Contoh perumusan masalah :
    Apakah dengan menampilakan model peta dari yang sederhana sampai yang lengkap dalam pembelajaran dapat meningkatkan minat belajar geografi?
    2. Perencanaan Tindakan
    Berbeda dengan hipotesis penelitian tindakan umumnya, hipotesis tindakan yang dilakukan dalam PTK merupakan suatu solusi yang diharapkan dapat memecahkan masalah yang diteliti. Menurut Soedarsono (1997) ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam merumuskan hipotesis tindakan, yakni :
    o Alternatif tindakan dirumuskan berdasarkan hasil kajian sehingga mempunyai landasan yang mantap secara teoritis atau konseptual.
    o Alternatif tindakan perlu dipertimbangkan, dikaji ulang baik dari segi relevansinya dengan tujuan, bentuk tindakan dan prosedurnya, kepraktisan dan optimalisasi hasil serta cara penilaiannya.
    o Pilih alternatif tindakan yang dinilai paling menjanjikan hasil yang optimal namun tetap dalam jangkauan kemampuan guru sesuai situasi dan kondisi sekolah.
    o Tentukan langkah-langkah untuk melaksanakan tindakan serta cara-cara untuk mengetahui hasilnya.
    o Tentukan cara untuk menguji hipotesis tindakan guna membuktikan bahwa telah terjadi perubahan, perbaikan atau peningkatan meyakinkan.
    Untuk merumuskan tindakan, peneliti dapat melakukan kajian terhadap :
    • Teori pembelajaran danpendidikan
    • Hasil penelitian yang relevan
    • Hasil diskusi dengan rekan sejawat maupun pihak lain.
    Contoh:
    Dengan mengoptimalkan penggunaan model-model peta dalam proses pembelajaran terdapat peningkatan minat siswa kelas IA dalam belajar geogarafi sehingga prestasi siswa dalam belajar Geografi dapat meningkat pula.
    3. Persiapan Tindakan.
    Memuat persiapan yang dilakukan guru baik materi, sarana prasarana hingga langkah-langkah tindakan yang akan dilakukan dalam PTK.
    4. Pelaksanaan Tindakan dan Observasi
    Pelaksanaan tindakan dilakukan ssesuai dengan langkah-langkah yang telah disusun sebelumnya. Sedangkanobservasi adalah upaya merekam segala peristiwa dan kegiatan yang terjadi selama tindakan perbaikan itu berlangsung. Dengan demikian observasi dilakukan bersama-sama dengan pelaksanaan tindakan.
    5. Refleksi dan Tindak Lanjut
    Refleksi merupakan perenungan yang mencakup analisis, sintesis dan penilaian terhadap hasil pengamatan proses serta hasil tindakan. Proses analisis dilakukan sesuai data yang dikumpulkan. Jika menggunakan data kualitatif, dapat menggunakan model analisis Miles dan Hubberman (1984) yang meliputi :
    a.Reduksi data, yakni memilih data yang relevan, penting dan bermakna. Kemudian menyederhanakan, mengklasifikasi, memfokuskan, mengorganisasi secara sistematis dan logis
    b.Sajian deskriptif, diwujudkan dalam narasi, gambar, tabel, maupun bentuk visual lain sistematis dan logis.
    c.Kesimpulan, merupakan intisari dari analisis yang memberikan pernyataan tentang dampak dari tindakan yang dilakukan terhadap proses pembelajaran.
    Berdasarkan hasil refleksi ini biasanya akan muncul permasalahan atau pemikiran baru sehingga perlu perencanaan ulang, tindakan ulang, pengamatan ulang serta diikuti oleh refleksi ulang sampai permasalahan dianggap teratasi.

    E. PROPOSAL PTK
    Secara sederhana, proposal penelitian tindakan kelas dapat dirumuskan sebagai berikut :
    1. JUDUL
    Hendaknya dirumuskan secara singkat ,jelas, dan sederhana.
    2. LATAR BELAKANG MASALAH
    Penyebab terjadinya masalah (adanya kesenjangan antara yang diharapkan dengan kenyataan).
    3. IDENTIFIKASI MASALAH
    Identifikasi berdasarkan latar belakang masalah.
    4. PEMBATASAN MASALAH
    Batasan masalah yang akan diteliti sesuai kemampuan, waktu, dan serta situasi dan kondisi yang ada.
    5. PERUMUSAN MASALAH
    Merumuskan masalah secara jelas dan operasional.
    6. TUJUAN PENELITIAN
    Maksud dilaksanakannnya penelitian.
    7. MANFAAT PENELITIAN
    Manfaat penelitian bagi guru, sekolah, siswa, maupun orang lain.
    8. KERANGKA TEORITIK DAN HIPOTESIS TINDAKAN
    Landasan teori tentang objek penelitian, kerangka berpikir, serta alternatif tindakan yang akan dilakukan untuk dapat mengatasi masalah.
    9. METODOLOGI PENELITIAN
    Lokasi penelitian
    • Nama sekolah
    • Alamat
    • Kelas
    • Lingkungan fisik dan sosial
    Karakteristik subyek penelitian
    • Komposisi siswa
    • Kemampuan akademik
    • Latar belakang sosial ekonomi keluarga
    • Motivasi belajar
    • Dll.
    10. VARIABEL YANG DI TELITI ANTARA LAIN:
    o Variabel input, yang terkait dengan siswa, guru, bahan pelajaran,sumber belajar, lingkungan belajar,dsb.
    o Variabel proses, yang terkait dengan proses pembelajaran ,ketrampilan mengajar, implementasi metode pengajaran, dsb.
    o Variabel output, seperti minat siswa, kemampuan siswa, hasil belajar siswa, dsb.
    11. RANCANGAN TINDAKAN
    o Perencanaan tindakan
    Memuat langkah-langkah persiapan/perencanaan tindakan antara lain
    1. Membuat skenario pembelajaran yang menarik, sesuai rencana tindakan yang akan dilakukan.
    2. Mempersiapkan fasilitas dan sarana pendukung yang diperlukan seperti gambar-gambar, alat peraga, dsb.
    3. Mempersiapakan instrumen penelitaian yang diperlukan, seperti format, pengamatan, kuisioner, pedoman wawancara, tes prestasi dan sebagainya.
    4. Melakukan simulasi pelaksanaan tindakan untuk menguji keterlakasanaan rancangan, serta mempertebal kepercayaan diri dalam pelaksanaan nantinya.
    o Tindakan
    Memuat langkah-langkah tindakan yang akan dilakukan secara terperinci, termasuk kegiatan penilaiannya.
    o Observasi
    Berisi prosedur pengumpulan data baik pada saat pelaksanaan tindakan dan terdapat komponen lain mendukungnya.
    o Refleksi
    Berisi prosedur analisis terhadap hasil pemantauan/observasi dan refleksi berkenaan dengan proses dan dampak tindakan perbaikan yang akan dilakukan.
    12. PENGUMPULAN DATA
    o Jenis data
    Misal : format/lembar pengamatan, pedoman wawancara, alat evaluasi/soal, check list.
    o Teknik pengumpulan data
    Misal : observasi, wawancara, pre test dan post test, mencatat dokumen.
    13. TIM PENELITI DAN TUGASNYA
    14. INDIKATOR KINERJA
    Merupakan alat ukur untuk menentukan tingkat keberhasilan dari tindakan yang telah dilakukan.
    15. JADWAL PENELITIAN
    16. RENCANA PEMBIAYAAN (apabila memperoleh bantuan dana).
    17. DAFTAR PUSTAKA
    Meskipun PTK lebih fleksibel dibanding penelitian lain namun tetap tidak diperkenankan mengabaikan kaidah-kaidah keilmuan.

    F. LAPORAN PTK
    Dilihat dari prosesnya tahap penulisan laporan penelitian terbagi menjadi 3 tahap, yaitu :
    1. Perencanaan : dituangkan dalam rancangan atau proposal penelitian.
    2. Pelaksanaan : berisi kegiatan pengumpulan dan analisis data
    3. Pelaporan : berisi kegiatan pengkomunikasian prosedur dan temuan penelitian.
    Fungsi pokok dari penulisan laporan penelitian adalah :
    1. sebagai pertanggungjawaban ilmiah.
    2. sebagai media informasi ilmiah.
    3. sebagai masukan bagi pengambil kebijakan atau orang yang berkepentingan.
    4. sebagai media sosialisasi informasi bagi masyarakat luas.
    5. sebagai pertanggungjawaban administratif bagi pemberi dana penelitian
    Model laporan PTK dapat menggunakan format penelitian sebagaimana biasanya, namun ada hal khusus yang terletak pada hasil penelitian yang berulang-ulang(sesuai jumlah siklusnya). Laporan didasarkan pada proposal penelitian dan berkembang sesuai dengan hasil penelitian dilapangan. Untuk PTK, format laporan dapat berbentuk sebagai berikut.
    Halaman judul
    Halaman Pengesahan
    Kata Pengantar
    Daftar Isi
    Daftar Lampiran
    Abstrak
    BAB I : PENDAHULUAN
    A. Latar belakang masalah
    B. Rumusan masalah
    C. Tujuan dan manfaat
    BAB II : KAJIAN PUSTAKA/TEORITIS
    A. Kajian teoritik
    B. Hipotesis tindakan
    C. Analisis penyebab
    D. Kerangka berpikir
    BAB III : METODOLOGI PENELITIAN
    A. Metode Penelitian
    B. Prosedur Penelitian
    C. Instrumen Penelitian
    D. Kerangka Analisis data
    E. Subyek dan Waktu Penelitian
    BAB IV. : HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN
    A. Hasil Penelitian Siklus Pertama
    B. Hasil Penelitian Siklus kedua
    C. Hasil Penelitian Siklus Ketiga
    BAB V . : KESIMPULAN DAN SARAN
    DAFTAR PUSTAKA
    LAMPIRAN

    G. PENUTUP
    Hal-hal yang perlu diperhatikan guru dalam penerapan PTK antara lain adalah :
    o Memiliki kemauan untuk memperbaiki kinerja sendiri.
    o Memiliki sikap keterbukaan, kesediaan menerima kritk terhadap kelemahan penampilan.
    o Memandang kolaborator bukan sebagai hakim, polisi atau pengawas, tetapi sebagai pendamping guru(team –teaching).
    Dengan demikian penelitian tindakan kelas merupakan kegiatan yang diperuntukkan bagi guru dengan harapan :
    o Guru terbiasa melakukan perbaikan kerja.
    o Guru memiliki konsesi menjadi peneliti.
    o Guru bebas mengembangkan sikap inovatif secara kreatif.
    o Guru terbiasa membuat alat bantu pembelajaran.
    DAFTAR PUSTAKA
    Depdikbud, 1999. Penelitian Tindakan Kelas (Classroom Action Research), Jakarta : Dirjen Dikti.
    Nurul Zuriah, 2003 .Penelitian Tindakan Di Bidang Pendidikan Dan Sosial. Malang : Banyumedia Publishing.
    Sudarsono, FX , 1997. Rencana, Desain dan Implementasi. Pedoman Penelitian Tindakan Kelas. Yogyakarta : UP3SD-BP3SD-UKMP.SD.
    Sukaryana. I Wayan , 2002. Penelitian Tindakan Kelas. Malang : PPPG IPS dan PMP.
    Wahyu, dkk. 2000. Laporan Hasil Penelitian Tindakan Kelas di Kabupaten Sleman Daerah Istimewa Yogyakarta.
    Lampiran 1 :
    KERANGKA PIKIR DALAM PTK
    JUDUL : Upaya meningkatkan minat belajar geografi melalui penampilan model-model peta pada siswa kelas IA SLTP I
    • Nilai rata-rata Geografi rendah
    • Diduga minat belajar rendah
    PERENCANAAN
    TINDAKAN
    PENGAMATAN
    REFLEKSI
    Lampiran 2 :
    PELAKSANAAN SIKLUS DALAM PTK
    PERENCANAAN :
    1. Membuat skenario pembelajaran yang menarik.
    2. PBM menggunakan metode demonstrasi.
    3. Menyiapkan model peta sederhana (denah).
    4. Menyiapkan materi tentang pengetahuan peta, atlas dan globe.
    5. Merancang penilaian.
    PELAKSANAAN :
    1. Melaksanakan pre test.
    2. Memberi sedikit informasi mengenai peta, atlas dan globe.
    3. Membagi siswa menjadi 5 kelompok.
    4. Masing-masing kelompok diberi contoh peta sederhana (denah).
    5. Menugaskan siswa untuk membuat peta sederhana.
    6. Melakukan bimbingan selama pembuatan peta
    7. Melakukan post test.
    OBSERVASI :
    1. Mengamati perilaku siswa selama proses pembelajaran.
    2. Mengamati pelaksanaan proses pembelajaran :
    o Penerapan metode demonstrasi
    o Pelaksanaan bimbingan.
    o Upaya menarik minat siswa melalui penampilan model peta
    o Upaya memotivasi siswa.
    3. Wawancara singkat dengan guru dan siswa setelah selesai tindakan.
    REFLEKSI :
    o Temuan-temuan pada siklus 1 akan dianalisis dan dideskripsikan untuk merivisi rencana siklus selanjutnya.

    No comments:

    Budaya dan Lingkungan

    Info Sekolah